Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) kembali bercuit di Twitter. Kali ini, SBY menanggapi pernyataan mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Antasari Azhar yang menyebut merekayasa kasus pembunuhan pada 2009 lalu.

“Yang saya perkirakan terjadi. Nampaknya grasi kepada Antasari punya motif politik dan ada misi untuk serang dan  diskreditkan saya (SBY),” tulis SBY dalam akunnya, @SBYudhoyono, Selasa, 14 Februari 2017.

Antasari belum lama ini mendapatkan grasi dari Presiden Joko Widodo. Berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 1/G Tahun 2017, Antasari Azhar mendapatkan pemotongan masa tahanan 6 tahun, dari 18 tahun masa tahanan yang harus dijalaninya.

Antasari membuat pernyataan di hadapan pers di Bareskrim Mabes Polri selesai mengadu mengenai dugaan rekayasa kasusnya, Selasa, 14 Februari 2017. Antasari meminta SBY  jujur terhadap kasus pembunuhan yang dituduhkan kepadanya.

Menurut SBY, pernyataan Antasari itu terkait dengan pemilihan gubernur DKI yang salah satu calonnya adalah anak pertama SBY, Agus Harimurti Yudhoyono. “Satu hari sebelum pemungutan suara Pilkada Jakarta (saya duga direncanakan), Antasari lancarkan fitnah & tuduhan keji terhadap saya,” tulis SBY dalam akun twitternya.

“Tujuan penghancuran nama SBY oleh Antasari & para aktor di belakangnya ~ agar Agus-Sylvi kalah dlm pilkada besok, 15 Feb 2017,” katanya. “Apa belum puas terus memfitnah & hancurkan nama baik saya sejak November 2016, agar elektabilitas Agus hancur & kalah.”

Menurut Antasari, saat tengah menangani kasus aliran dana Yayasan Pengembangan Perbankan Indonesia yang melibatkan besan SBY, Deputi Gubernur Bank Indonesia Aulia Pohan, ia didatangi Hary Tanoesoedibjo. Antasari menyebut Hary sebagai utusan dari Cikeas. Hary membawa pesan agar Antasari tidak menahan Aulia Pohan.

Cuitan SBY kali ini sudah diumumkan sebelumnya oleh Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat Hinca Panjaitan. “Breaking news: @SBYudhoyono akan segera membantah fitnah Antasari Azhar sebentar lagi. Silakan lihat twit beliau. Salam!” tulisnya dalam akun @hincapandjaitan.

Antasari dihukum penjara 18 tahun dalam kasus pembunuhan Direktur Rajawali Nusindo Nasrudin Zulkarnaen. Antasari mengaku dikriminalisasi dalam kasus itu dan melaporkannya ke Bareskrim.